Posted in Novel, Review

Review for “Tokyo: Falling”

Tokyo: FallingTokyo: Falling by Sefryana Khairil
My rating: 4 of 5 stars

Wow. Sebuah cerita “perjalanan” di Jepang yang… gak mainstream… ah, susah menemukan kata-kata yang tepatnya. Pokoknya, aku suka karena aku terkesan, aku heran, aku kesel, aku gemes, dan teman-teman sejenisnya sama adegan-adegan di dalamnya juga tokoh-tokohnya yang punya sifat yang bikin orang berpikir “ini orang kenapa gini-gini amat, sih?!“.

Aku suka kepribadian Thalia yang ceroboh. Sifat ceroboh emang jelek sih, tapi justru kecerobohannya bikin cerita jadi hidup. Dunia, termasuk aku tentunya, emang udah bosen dengan sosok cewek penuh kesempurnaan; cantik, pinter, anggun, rapi, sopan, kalem, dan kawan-kawannya. Thalia yang childish, seenaknya, ceroboh, dan lain-lainnya bikin aku berpikir, “oh, ternyata orang gede juga masih kekanak-kanakan?” yang bikin aku ngerasa gak sendiri di dunia gara-gara masih juga kekanakan walau udah umur segini…

Tora? Aku gak ngerti kenapa dengan penampilan kayak gitu, Hana mau sama dia. Itu sih, yang bikin aku bingung. Tapi cueknya dia, perhatiannya dia, sama dan lain-lainnya dia juga sama: bikin cerita jadi hidup. Nggak dengan tipikal cowok sempurna bak pangeran kayak Dean aja dia bisa dapetin Thalia yang mantannya Dean. Isn’t it cool? Sang pangeran kalah sama rakyat jelata lah, istilahnya. Sikapnya ke Thalia yang bikin aku suka, walau harus kuakui aku kurang sreg sama tokoh Tora di novel ini, tapi aku tetep suka.

Lucu ya, dua orang yang senasib bisa ketemu dalam keadaan “sial”. Thalia yang niat ketemu Dean malah ditinggal-tinggalin. Tora yang niat ketemu Hana malah susah ketemunya. Waktu mereka udah deket dan bisa ngelupain dua makhluk di masa lalu mereka itu, kejadiannya tambah nyebelin aja. Hana yang udah mau nikah ngejar-ngejar Tora buat minta maaf. Dean yang ngilang mulu kerjaannya tiba-tiba udah muncul di Festival Tanabata. Ngeseliiiiiiiin…

Aku cukup kaget juga waktu tau Thalia nerima lamarannya Dean. Maksudku, bukannya selama bareng Tora dia juga udah mikir kalo Dean itu jelek sejelek-jeleknya cowok? Bukan jelek dalam artian fisik, ya. Yah, pokoknya Thalia tau kalo Dean gak pantes buat dia perjuangin, tapi kenapa masih aja dia terima? Bagiku, alesannya untuk hidup “bahagia” itu konyol banget. Bahagia karena duit? Hehehe, aku yang bokek aja masih bahagia, kok!

Udah ada feeling mereka bakal ketemu di festival Jakarta-Japan itu, tapi aku gak nyangka kalo mereka bakal kayak gitu. Lebih gak nyangkanya lagi, Thalia nyatain perasaannya duluan! Ya ampun, gak salah, tuh? Tora harusnya malu diserobot cewek! Mana dia bukannya buru-buru ngejar Thalia malah pake mikir dulu… aduh, aku gemes bacanya. Dia mikir apa, sih?? Kenapa gak langsung kejar ajaaa??

Ngomong-ngomong, mereka gak jadi ke Gunung Fuji?

Ngomong-ngomong, kenapa Tora rela ngasih lensanya ke Thalia?? Cinta mati ya, dia? Atau emang gak mau ketemu lagi?

Oh iya, nasib si Prita gimana? Ditinggal di India, kah?

Sekian review gak jelas dari saya, maafin ya, author *bungkuk bungkuk*

View all my reviews

Advertisements

Author:

Pecinta dunia tulis-menulis dan hitung-hitungan. Mahasiswi S1 Statistika di sebuah universitas di Jatinangor. Berdomisili di Bandung, tepatnya di bawah naungan sebuah rumah satu tingkat dengan sebuah keluarga kecil yang terdiri dari empat orang anggota bonus tiga belas ekor kucing.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s